Senin, 05 April 2010

DESAIN PENELITIAN

Desain penelitian adalah semua proses yang diperlukan dalam perencanaan dan pelaksanaan penelitian. Desain dalam perencanaan penelitian bertujuan untuk melaksanakan penelitian, sehingga dapat diperoleh suatu logika, baik dalam pengujian hipotesis maupun dalam membuat kesimpulan. Desain rencana penelitian yang baik akan dapat menterjemahkan model-model ilmiah, ke dalam operasional penelitian secara praktis. Sedangkan desain pelaksanaan penelitian meliputi proses membuat percobaan ataupun pengamatan serta memilih pengukurn-pengukuran variabel, memilih prosedur dan teknik sampling, alat-alat untuk mengumpulkan data kemudian membuat coding, editing dan memproses data yang dikumpulkan termasuk proses analisa data serta membuat laporan.
Desain penelitian merupakan cetak biru yang menentukan pelaksanaan selanjutnya. Penyusunan desain ini dilakukan setelah kita menetapkan topic (judul) penelitian yang akan dilaksanakan. Dalam desain penelitian terdapat pertanyaan tentang apa, mengapa dan bagaimana masalah tersebut diteliti dengan menggunakan prinsip-prinsip metodologis. Pada umumnya suatu penelitian mengandung dua aspek yang saling berhubungan dan merupakan persyaratan untuk suatu penelitian. Kedua aspek tersebut, yaitu:
 Substansi Penelitian
Dalam suatu penelitian harus ada masalah yang menunjukkan substansi dari masalah yang akan diteliti. Biasanya substansi ini mengacu pada teori tertentu yang berada dalam lingkup suatu ilmu pengetahuan. Suatu penelitian harus memiliki signifikansi teoritis dan signifikansi praktis.
 Metodologi Penelitian
Penelitian terhadap substansi itu harus memenuhi persyaratan metoologi penelitian sebagai suatu proses yang sistematis, terkendalai, kritis dan analitis. Dalam dua syarat desain penelitian tadi pada umumnya dapat dibagi dalam dua pokok, yaitu konseptualisasi masalah dan operasionalisasi. Kedua aspek tersebut disusun sebagai berikut:
• Latar Belakang Penelitian
• Tujuan dan Hipotesis
• Kerangkan Dasar Penelitian
• Penarikan Sampel
• Metode Pengumpulan Data
• Analisis Data
Susunan dari kedua pokok diatas akan diuraikan penjelasannya di bawah ini.

A. Latar Belakang Penelitian
Latar belakang penelitian merupakan pondasi dari seluruh proses penelitian karena semua konsep dasar dapat dijelaskan pada bagian ini. Latar belakang penelitian disebut juga judul pendahuluan. Oleh sebab itu, terdapat 3 bagian penting yang harus diketahui, yaitu: Pertama, dasar-dasar pemikiran tentang pentingnya masalah yang akan diteliti dengan melalui dua cara, yaitu: secara teoritis dan secara empiris. Kedua, perumusan masalah. Pada bagian ini, yaitu untuk mengungkapkan kesenjangan-kesenjangan yang ada dan usaha-usaha yang pernah dilakukan untuk menanggulanginya. Dan yang ketiga atau terakhir adalah mengungkapkan pentingnya (signifikansi) penelitian yang akan dilakukan.
Latar belakang penelitian ini disajikan mengenai keadaan atau fakta aktual yang menarik perhatian untuk diteliti sehingga dari uraian fakta-fakta aktual yang terjadi bisa dilihat permasalahannya secara jelas. Fakta-fakta yang ditampilkan sebaiknya mewakili komunitas atau kelompok populasi yang akan diteliti untuk lebih menjelaskan permasalahan yang akan diteliti. Jadi, dalam belakang penelitian ini, seorang peneliti harus melakukan analisis masalah, sehingga permasalahan menjadi jelas. Melalui analisis masalah tersebut, peneliti harus dapat menunjukkan dan membuktikan adanya penyimpangan dan menuliskan mengapa masalah itu diteliti.
B. Tujuan dan Hipotesis
Bertitik tolak dari latar belakang penelitian yang telah dijelaskan sebelumnya, maka secara eksplisit tujuan yang akan dikehendaki akan tercapai. Tujuan penelitian ini adalah jawaban terhadap pertanyaan dasar penelitian telah diungkapakan dalam latar belakang desain penelitian. Tujuan penelitian merupakan keinginan-keinginan atas hasil penelitian dengan mengetengahkan indikator-indikator apa yang hendak ditemukan dalam penelitian, terutama yang berkaitan dengan variabel-variabel penelitian. Oleh sebab itu, tujuan penelitian harus relevan dan konsisten dengan identifikasi masalah, rumusan masalah dan mencerminkan proses penelitiannya.
Tujuan penelitian ini terjadi atas tujuan umum dan tujuan khusus. Dalam hal ini tujuan penelitian tidak sama dengan tujuan yang ada pada sampul isi laporan, yang merupakan tujuan formal, tetapi tujuan ini berkaitan dengan tujuan peneliti dalam melakukan penelitian. Tujuan ini berkaitan erat dengan rumusan masalah yang dituliskan. Tujuan penelitian tersebut akan dipertajam dengan menyusunnya dalam bentuk hipotesis. Sehingga hipotesis tersebut disebut dengan jawaban tentatif terhadap pertanyaan penelitian. Dan rumusan masalah serta tujuan penelitian ini akan ditemukan jawabannya pada kesimpulan penelitian.

C. Kerangka Dasar Penelitian
Dalam kerangka dasar penelitian ini diungkapkan semua variabel yang akan diteliti rumusan operasionalnya, yang dilengkapi dengan indikator empiris dan pengukurannya. Kemudian semua variabel tersebut disusun dalam suatu kerangka hipotesis yang memperlihatkan pola hubungan antar variabel yang sama dengan variabel yang lain. Dari masing-masing variabel ini disusun definisi operasionalnya, karena definisi ini menuntun peneliti pada pengumpulan data yang relevan dan valid. Semua variabel yang telah didefinisikan itu berada dalam suatu kerangka hipotesis sesuai dengan tipe penelitian yang ingin kita lakukan. Kerangka dasar untuk hipotesis dengan bivariate berbeda dengan kerangka dasar untuk hipotesis dengan multivariate.

D. Penarikan Sampel
Susunan berikutnya dalam desain penelitian ini adalah penarikan sampel, yaitu perencanaan tentang bagaimana sampel ditarik. Sampel penelitian adalah sebagian dari populasi yang diambil sebagai sumber data dan dapat mewakili seluruh populasi pernyataan diatas merupakan pendapat dari Sugiyono (1997:57).
Sampel merupakan bagian dari populasi yang mempunyai ciri-ciri atau keadaan tertentu yang akan diteliti. Oleh sebab itu, sampel harus refresentatif. Selain itu, harus mengerti tentang besar ukuran sampel, teknik sampling dan karakteristik populasi dalam sampel.
Dalam hal ini, terlebih dahulu harus dilakukan dengan digambarkan besar, batas-batas dan ciri-ciri penelitian. Besarnya dinyatakan dalam jumlah anggota (satuan analisis) yang tercakup dalam populasi itu. Kemudian digambarkan juga seberapa besar sampel yang akan ditarik, dan bagaimana cara menariknya. Dalam cara penarikan sampel ini dilakukan dengan dua macam teknik, yaitu probability sampling dan nonprobability sampling.

E. Metode Pengumpulan Data
Pada bagian ini menunjukkan bagaimana data dari masing-masing variabel yang telah disebutkan sebelumnya dikumpulkan dari jampel penelitian. Diantara berbagai metode yang ada dipilih yang sesuai sehingga akan mendapatkan data yang valid dan dapat dipercaya. Metode tersebut antara lain: wawancara, kuesioner, angket, observasi dan documenter. Dan untuk setiap variabel dapat digunakan dua atau lebih metode, salah satunya adalah metode yang diutamakan dan yang lainnya dipakai untuk mengontrol atau melengkapi metode utama. Sebaiknya untuk mendapatkan data yang lengkap dan objektif harus menggunakan berbagai teknik sangat diperlukan. Jika satu teknik dipandang mencakupi, maka teknik lain tidak perlu digunakan dan tidak efisien. Begitu pula sebaliknya, jika satu teknik dipandang belum mencukupi, maka peneliti harus menggunakan teknik-teknik yang lain.

F. Analisis Data
Dalam rangka mencapai tujuan penelitian, data yang akan dikumpulkan harus dianalisis. Rancangan tentang analisis ini harus diungkapkan, supaya lebih sistematis maka harus dilakkukan melalui dua tahap. Tahap pertama disebut analisis pendahuluan dan tahap kedua disebut analisis lanjut. Analisis pendahuluan, terbatas pada analisis deskriptif untuk setiap variabel pada sampel. Tujuannya untuk mengetahui karakteristik setiap variabel pada sampel, dan menentukan alat analisis pada analisis lanjut. Sedangkan analisis lanjut bertujuan untuk menguji hipotesis. Bentuk hipotesis yang diajukan akan menentukan teknik statistik mana yang akan digunakan. Jadi, sejak membuat rancangan, maka teknik analisis data ini telah ditentukan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar